Berita Investasi di Dunia Saat Ini – Vergefora

Vergefora.com Situs Kumpulan Berita Investasi di Dunia Saat Ini

Day: March 12, 2021

Negara Berpengaruh Untuk Berinvestasi Saat Ini

Negara Berpengaruh Untuk Berinvestasi Saat Ini – Saat tahun sebelumnya terungkap, setiap pikiran bisnis dikejutkan oleh satu pertanyaan “Di mana Berinvestasi?”. Sebagai investor, Anda harus sangat teliti memperhatikan stabilitas ekonomi dan politik saat memilih tempat untuk menginvestasikan uang Anda.

Pandemi COVID-19 saat ini telah menimbulkan berbagai kekhawatiran besar bagi banyak investor. Dan mereka benar untuk menjadi The Congressional Research Service yang mengklaim bahwa pandemi dapat memangkas pertumbuhan ekonomi global sebesar 2%. Bahkan JP Morgan memprediksikan bahwa ada 60% kemungkinan resesi akan terjadi pada tahun 2020. Dan dengan demikian, jawaban dari pertanyaan “Di mana berinvestasi?” tidak pernah lebih tidak pasti. www.shortqtsyndrome.org

Negara Berpengaruh Untuk Berinvestasi Saat Ini

Faktanya, tidak setiap negara akan terpengaruh jika resesi global terjadi. Beberapa negara sangat dibentengi untuk menahan kehancuran ekonomi. Mereka memiliki banyak penggerak pertumbuhan internal dengan afiliasi minimal dengan pasar global. Mereka akan menjadi yang paling sedikit terpengaruh. Negara terbaik untuk berinvestasi pada tahun 2020 adalah negara-negara berbenteng ini.

Menurut World Bank Group, empat faktor unik memotivasi individu atau badan usaha untuk berinvestasi di suatu negara. Ini adalah sumber daya alam, pasar, efisiensi, dan aset strategis negara (seperti teknologi dan mereknya).

Dengan menggunakan empat faktor penentu kategori ini, maka telah disusun peringkat Negara-negara terbaik saat ini untuk berinvestasi berdasarkan daftar sepuluh atribut yang sama-sama berbobot: indeks korupsi, lingkungan pajak, stabilitas ekonomi, kebebasan kewirausahaan, inovasi, tenaga kerja terampil dan keahlian teknologi, infrastruktur , perlindungan investor, birokrasi, dan kualitas hidup. Berikut ini peringkat beberapa negara terbaik untuk berinvestasi pada saat ini.

1. Kroasia

Negara Berpengaruh Untuk Berinvestasi Saat Ini

Kroasia saat ini berada di peringkat 1 dalam daftar negara terbaik untuk berinvestasi. Pertumbuhan negara ini luar biasa karena tahun lalu, peringkatnya 25 posisi lebih rendah. Ekonomi negara Eropa yang stabil, ditambah dengan populasi wirausaha dan inovatif, telah membuat investor asing sangat optimis dengan lingkungan bisnisnya yang progresif. Pada kuartal pertama 2019, Kroasia memiliki investasi asing langsung rejan lebih dari $ 389 juta!

2. Thailand

Thailand menempati posisi kedua pada peringkat Negara Terbaik untuk Berinvestasi 2020. Negara ini telah memanfaatkan ketegangan perdagangan antara AS dan China. Banyak investor sudah muak dengan keseluruhan drama. Mereka sekarang telah mengalihkan perhatian mereka ke Thailand. Anda juga harus. Dalam sembilan bulan pertama tahun 2019, negara menerima peningkatan 69% dalam total nilai aplikasi Penanaman Modal Asing, dibandingkan dengan 2018. 65% dari aplikasi ini dipimpin oleh sektor otomotif, elektronik dan kelistrikan, dan digital. Pertumbuhan pasar Thailand dan indikator momentumnya tetap stabil dan kuat. Forbes mendaftarkan negara itu sebagai pasar negara berkembang terbaik ke-8 tahun 2020.

3. Inggris Raya

Inggris stabil secara ekonomi dan memiliki tenaga kerja terampil dan keahlian teknologi dalam industri perjudian dengan operator perjudian terkemuka seperti William Hill, Jackpot Charm, dan Casumo. Menurut PBB, ini adalah negara keenam yang paling banyak menarik masuknya investasi asing langsung. Dalam tujuh bulan pertama tahun 2019, perusahaan teknologi AS dan Asia menginvestasikan $ 3,7 miliar pada perusahaan teknologi di negara tersebut, sehingga melampaui $ 2,9 miliar yang diinvestasikan pada tahun sebelumnya. Terlepas dari Brexit, Inggris tetap menjadi ekonomi terbesar kelima di dunia dan memiliki pasar industri dan kompetitif.

4. Indonesia

Dengan sekitar 650 ekuitas terdaftar dan kapitalisasi pasar melebihi $ 500 miliar, Indonesia membanggakan salah satu pasar saham terbesar di Asia. Janji 260 juta penduduknya adalah pasar konsumen yang sangat kuat. Pasar konsumen Indonesia sebagian besar belum ditemukan, oleh karena itu potensinya sangat besar. Negara ini harus menjadi pilihan nomor satu Anda jika Anda tertarik pada produk manufaktur atau konsumen. Ekonomi yang kuat dan investasi besar dalam transportasi dan infrastruktur membuat negara Asia Tenggara ini layak untuk investasi Anda. Satu-satunya downside adalah bahwa non-warga negara dibatasi hanya pada properti leasehold.

5. India

Menurut situs survei berbayar, India adalah salah satu dari 10 negara teratas dengan aliran masuk investasi asing langsung tertinggi. India telah masuk dalam 5 besar negara terbaik untuk berinvestasi sejak 2019. Raksasa Asia telah berinvestasi begitu banyak dalam penelitian dan pengembangan dan, dan dia termasuk di antara negara-negara teratas yang memiliki tenaga kerja yang relatif terampil.

6. Italia

Negara Berpengaruh Untuk Berinvestasi Saat Ini

Italia adalah salah satu negara teratas yang menarik investor pada tahun 2020. Italia telah masuk dalam daftar sejak 2002. Tingkat stabilitas ekonomi, sektor manufakturnya yang kuat, dan lingkungan politik yang stabil di negara tersebut menjadikannya pilihan yang baik untuk berinvestasi.

7. Australia

Australia membanggakan lebih dari 25 tahun pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan. Ini adalah negara ke-9 dengan daya tarik FDI terbanyak pada tahun 2020. Secara utuh, dia telah berada di 10 besar selama sepuluh tahun sekarang. Negara ini tetap menjadi tujuan investasi yang sangat stabil.

8. Vietnam

Seperti Thailand, Vietnam memanfaatkan ketegangan perdagangan antara China dan Amerika Serikat. Sejak beberapa tahun terakhir, tetangga selatan Cina itu berangsur-angsur menjadi pusat manufaktur yang tangguh. Pertumbuhan ini menjadi semakin nyata ketika perusahaan multinasional seperti Samsung mulai merelokasi dari China ke Vietnam.

Anda harus mempertimbangkan ini juga. Ketersediaan banyak pelabuhan, ditambah dengan biaya produksi yang murah dan penurunan tarif, membuat Vietnam sangat ramah bisnis. Perekonomian Vietnam sangat stabil. Negara ini tidak pernah mengalami satu pun resesi yang saya alami selama 20 tahun terakhir. Namun, seperti Thailand, orang non-asing hanya dapat memiliki properti di Vietnam berdasarkan perjanjian sewa. Jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang real estat untuk investor, movetoasia memiliki panduan berbeda untuk membantu Anda.

9. Latvia

Latvia membanggakan stabilitas ekonomi makro dan politik serta aksesibilitas yang baik ke pasar besar dan lingkungan yang sangat ramah bisnis. Pemerintah mendorong investor dengan menawarkan berbagai macam keuntungan. Investor ditawarkan keuntungan biaya yang signifikan, termasuk biaya real estat, tarif pajak yang kompetitif, dan tenaga kerja yang kompetitif.

10. Singapura

Selain sebagai negara ke-10 terbaik untuk berinvestasi pada tahun 2020, Singapura juga merupakan negara ke-10 yang paling banyak menarik investasi asing. Prospek ekonomi Singapura yang kuat membuat banyak investor sangat optimis. Lingkungan negara yang ramah bisnis kelas dunia adalah salah satu atribut utama yang menarik investor.

Kesimpulan

Penting bagi Anda untuk membuat keputusan yang tepat dalam memilih negara mana untuk berinvestasi. Meskipun daftar ini lengkap dan terkini, kita tidak dapat memprediksi masa depan. Karenanya, disarankan agar Anda mempelajari pasar dengan cermat terkait dengan sektor yang Anda pilih. Ingatlah selalu bahwa kondisi dari politik dan ekonomi yang stabil dengan lingkungan yang sangat ramah bisnis dan pemerintahan yang progresif tetap menjadi sebuah kunci untuk mengambil keputusan ini. Selamat Berinvestasi.

Investasi Paling Tepat di Tahun 2021

Investasi Paling Tepat di Tahun 2021

Investasi Paling Tepat di Tahun 2021 – Untuk dapat menikmati masa depan yang nyaman, berinvestasi sebuah hal yang sangatlah penting bagi kebanyakan orang. Seperti yang ditunjukkan oleh krisis virus korona, ekonomi yang tampaknya stabil dapat dengan cepat berbalik, membuat mereka yang belum siap berjuang untuk mendapatkan penghasilan. Tetapi mereka yang dapat mempertahankan investasi mereka mungkin telah melakukannya dengan cukup baik, karena pasar mencatat posisi tertinggi baru sepanjang masa pada paruh kedua tahun lalu.

Apabila Anda telah menerima pembayaran cek stimulus $ 600 baru-baru ini atau mengharapkan pembayaran cek baru senilai $ 1.400 dalam usulan bantuan putaran ketiga dan tidak membutuhkan uang ini untuk pengeluaran jangka pendek, investasi itu bisa sangat masuk akal. Daripada menyimpan uang di rekening giro tanpa bunga, Anda dapat menumbuhkan uang dengan menginvestasikannya. shortqtsyndrome.org

Investasi Paling Tepat di Tahun 2021

Tetapi dengan beberapa saham yang tampak seperti penilaian astronomis, langkah apa yang harus dipertimbangkan investor untuk diambil pada tahun 2021? Salah satu idenya adalah memiliki campuran investasi yang lebih aman dan yang lebih berisiko, pengembalian yang lebih tinggi.

Mengapa berinvestasi?

Berinvestasi dapat memberi Anda sumber pendapatan lain, mendanai masa pensiun Anda atau bahkan mengeluarkan Anda dari kemacetan finansial. Yang terpenting, investasi menumbuhkan kekayaan Anda, membantu Anda memenuhi tujuan keuangan Anda dan meningkatkan daya beli Anda dari waktu ke waktu. Atau mungkin Anda baru saja menjual rumah atau mendapatkan sejumlah uang. Merupakan keputusan yang bijaksana untuk membiarkan uang itu bekerja untuk Anda.

Meskipun berinvestasi dapat membangun kekayaan, Anda juga ingin menyeimbangkan potensi keuntungan dengan risiko yang terlibat.

Ada banyak cara untuk berinvestasi, dari pilihan yang sangat aman seperti CD dan rekening pasar uang hingga pilihan berisiko menengah seperti obligasi korporasi, dan bahkan pilihan berisiko tinggi seperti dana indeks saham. Itu berita bagus, karena ini berarti Anda dapat menemukan investasi yang menawarkan berbagai keuntungan dan sesuai dengan profil risiko Anda. Ini juga berarti bahwa Anda dapat menggabungkan investasi untuk menciptakan portofolio yang lengkap dan terdiversifikasi, yaitu portofolio yang lebih aman.

Berikut investasi terbaik di tahun 2021:

1. Rekening tabungan hasil tinggi

Investasi Paling Tepat di Tahun 2021

Sama seperti rekening tabungan yang menghasilkan uang di bank fisik Anda, rekening tabungan online dengan hasil tinggi adalah sarana yang dapat diakses untuk mendapatkan uang tunai Anda. Dengan biaya overhead yang lebih sedikit, Anda biasanya dapat memperoleh suku bunga yang jauh lebih tinggi di bank online. Selain itu, Anda biasanya dapat mengakses uang dengan mentransfernya dengan cepat ke bank utama Anda atau bahkan mungkin melalui ATM.

Rekening tabungan adalah sarana yang baik bagi mereka yang membutuhkan uang tunai dalam waktu dekat.

Risiko: Bank yang menawarkan akun ini diasuransikan oleh FDIC, jadi Anda tidak perlu khawatir kehilangan setoran Anda. Meskipun rekening tabungan dengan hasil tinggi dianggap sebagai investasi yang aman, seperti CD, Anda berisiko mendapatkan lebih sedikit penghasilan saat melakukan investasi ulang karena inflasi.

Likuiditas: Rekening tabungan hampir sama likuidnya dengan uang Anda. Anda dapat menambah atau menghapus dana kapan saja, meskipun bank Anda mungkin secara hukum membatasi Anda hingga enam penarikan per periode laporan, jika bank memutuskan untuk melakukannya.

2. Certificates of deposit

Certificates of deposit, atau CD, diterbitkan oleh bank dan umumnya menawarkan tingkat bunga yang lebih tinggi daripada rekening tabungan.

Deposito berjangka yang diasuransikan secara federal ini memiliki tanggal jatuh tempo tertentu yang dapat berkisar dari beberapa minggu hingga beberapa tahun. Karena ini adalah “deposito berjangka”, Anda tidak dapat menarik uang untuk jangka waktu tertentu tanpa denda.

Dengan CD, lembaga keuangan memberi Anda bunga secara berkala. Setelah jatuh tempo, Anda mendapatkan kembali pokok pinjaman Anda ditambah bunga yang masih harus dibayar. Membayar untuk berbelanja online untuk harga terbaik.

Karena keamanan dan pembayaran yang lebih tinggi, CD bisa menjadi pilihan yang baik untuk pensiunan yang tidak membutuhkan penghasilan langsung dan dapat mengunci uang mereka sedikit. Tetapi ada banyak jenis CD yang sesuai dengan kebutuhan Anda, sehingga Anda tetap dapat memanfaatkan tarif CD yang lebih tinggi.

Risiko: CD dianggap sebagai investasi yang aman. Tapi mereka membawa risiko investasi ulang, risiko bahwa ketika suku bunga turun, investor akan mendapatkan lebih sedikit ketika mereka menginvestasikan kembali pokok dan bunga dalam CD baru dengan suku bunga yang lebih rendah, seperti yang kita lihat di tahun 2020. Risiko sebaliknya adalah bahwa suku bunga akan naik dan investor menang ‘ tidak dapat mengambil keuntungan karena mereka telah mengunci uang mereka ke dalam CD.

Pertimbangkan untuk membuat CD berjenjang, menginvestasikan uang dalam CD dengan berbagai istilah, sehingga semua uang Anda tidak terikat dalam satu instrumen untuk waktu yang lama. Perlu diperhatikan bahwa inflasi dan pajak dapat mengikis daya beli investasi Anda secara signifikan.

Likuiditas: CD tidak selikuid rekening tabungan atau rekening pasar uang karena Anda mengikat uang Anda sampai CD tersebut jatuh tempo, seringkali selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun. Anda bisa mendapatkan uang lebih cepat, tetapi Anda akan sering membayar denda untuk melakukannya.

3. Dana obligasi pemerintah

Investasi Paling Tepat di Tahun 2021

Reksa dana obligasi pemerintah adalah reksa dana atau ETF yang berinvestasi dalam sekuritas hutang yang diterbitkan oleh pemerintah AS dan agensinya.

Dana tersebut diinvestasikan dalam instrumen hutang seperti T-bills, T-notes, T-bond dan sekuritas berbasis mortgage yang diterbitkan oleh perusahaan yang disponsori pemerintah seperti Fannie Mae dan Freddie Mac. Dana obligasi pemerintah ini cocok untuk investor berisiko rendah.

Dana ini juga bisa menjadi pilihan yang baik untuk investor pemula dan mereka yang mencari arus kas.

Risiko: Dana yang diinvestasikan dalam instrumen utang pemerintah dianggap sebagai salah satu investasi teraman karena obligasi didukung oleh kepercayaan penuh dan kredit dari pemerintah AS.

Namun, seperti reksa dana lainnya, reksa dana itu sendiri tidak didukung oleh pemerintah dan memiliki risiko seperti fluktuasi suku bunga dan inflasi. Jika inflasi naik, daya beli bisa menurun. Jika suku bunga naik, harga obligasi yang ada turun; dan jika suku bunga turun, harga obligasi yang ada akan naik. Risiko suku bunga lebih besar untuk obligasi jangka panjang.

Likuiditas: Saham dana obligasi sangat likuid, tetapi nilainya berfluktuasi tergantung pada lingkungan tingkat suku bunga.

4. Dana obligasi korporasi jangka pendek

Perusahaan terkadang mengumpulkan uang dengan menerbitkan obligasi kepada investor, dan ini dapat dikemas menjadi dana obligasi yang memiliki obligasi yang diterbitkan oleh ratusan perusahaan. Obligasi jangka pendek memiliki jatuh tempo rata-rata satu hingga lima tahun, yang membuatnya kurang rentan terhadap fluktuasi suku bunga dibandingkan obligasi jangka menengah atau panjang.

Reksa dana obligasi korporasi dapat menjadi pilihan yang sangat baik bagi investor yang mencari arus kas, seperti pensiunan, atau mereka yang ingin mengurangi risiko portofolionya secara keseluruhan tetapi tetap memperoleh keuntungan.

Risiko: Seperti halnya dengan dana obligasi lainnya, dana obligasi korporasi jangka pendek tidak diasuransikan oleh FDIC. Reksa dana obligasi jangka pendek tingkat investasi sering kali memberi penghargaan kepada investor dengan pengembalian yang lebih tinggi daripada dana obligasi pemerintah dan kota.

Tetapi imbalan yang lebih besar datang dengan risiko tambahan. Selalu ada kemungkinan bahwa perusahaan akan menurunkan peringkat kreditnya atau mengalami masalah keuangan dan gagal bayar pada obligasi. Untuk mengurangi risiko tersebut, pastikan dana Anda terdiri dari obligasi korporasi berkualitas tinggi.

Likuiditas: Anda dapat membeli atau menjual saham dana Anda setiap hari kerja. Selain itu, Anda biasanya dapat menginvestasikan kembali dividen pendapatan atau melakukan investasi tambahan kapan saja. Ingatlah bahwa kerugian modal adalah suatu kemungkinan.

5. Dana indeks S&P 500

Jika Anda ingin memperoleh hasil yang lebih tinggi daripada produk perbankan atau obligasi yang lebih tradisional, alternatif yang baik adalah dana indeks S&P 500, meskipun dana tersebut memiliki lebih banyak volatilitas.

Dana tersebut didasarkan pada ratusan perusahaan Amerika terbesar, yang berarti terdiri dari banyak perusahaan paling sukses di dunia. Misalnya, Amazon dan Berkshire Hathaway adalah dua perusahaan anggota paling menonjol di indeks.

Seperti hampir semua reksa dana, reksa dana indeks S&P 500 menawarkan diversifikasi langsung, memungkinkan Anda memiliki sebagian dari semua perusahaan tersebut. Dana tersebut mencakup perusahaan dari setiap industri, membuatnya lebih tangguh daripada banyak investasi. Seiring waktu, indeks telah kembali sekitar 10 persen setiap tahun. Dana ini dapat dibeli dengan rasio pengeluaran yang sangat rendah (berapa biaya yang dibebankan oleh perusahaan manajemen untuk menjalankan dana tersebut) dan merupakan beberapa dana indeks terbaik.

Reksa dana indeks S&P 500 adalah pilihan yang sangat baik bagi investor pemula, karena memberikan eksposur yang luas dan beragam ke pasar saham.

Risiko: Dana S&P 500 adalah salah satu cara paling berisiko untuk berinvestasi di saham, karena terdiri dari perusahaan-perusahaan teratas di pasar. Tentu saja, ini masih termasuk saham, jadi akan lebih tidak stabil daripada obligasi atau produk bank mana pun. Itu juga tidak diasuransikan oleh pemerintah, jadi Anda bisa kehilangan uang berdasarkan fluktuasi nilai. Namun, indeks tersebut telah berkembang cukup baik dari waktu ke waktu.

Indeks ditutup pada 2020 mendekati level tertinggi sepanjang masa setelah rebound yang kuat, sehingga investor mungkin ingin melanjutkan dengan hati-hati dan tetap berpegang pada rencana investasi jangka panjang mereka, daripada terburu-buru. Likuiditas: Reksa dana indeks S&P 500 sangat likuid, dan investor dapat membeli atau menjualnya setiap hari saat pasar buka.

Back to top